Gay Indonesia
http://gayindonesia.net
Tempat utk berbagi dan berdiskusi, persahabatan, teman dan cinta gay Indonesia



Sekarang ini Rab Okt 18, 2017 10:59 am

Waktu dalam UTC + 7 jam




Postkan topik baru Balas ke topik  [ 124 post ]  Pergi ke halaman Sebelumnya  1 ... 3, 4, 5, 6, 7  Berikutnya
Pengarang Pesan
 Subjek post: Home
PostDipost: Min Sep 06, 2015 12:23 am 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Gambar

#16 Home Part 1
how beautiful is it, to find someone who asks for nothing but your company








"Nih bajunya udah aku setrika," Irham ngebentang kemeja putih di atas kasur.
Aroma mint dari top notes CK Be menguap ke udara. Aroma kesukaan gue.
"Hatur nuhun," gue ngejawab dengan mulut penuh busa pasta gigi.

Irham ngeluarin jas putih lagi dari dalam lemari.
Hari ini gue yudisium, akhirnya...
setelah 3,5 tahun belajar teori yang bikin otak gue berasap tiap hari. :belajarkeras:

jam weker angry bird di sisi ranjang udah nunjukkin jam 11, 1 jam sebelum acara dimulai.

Gue : "Kamu pulang kampus jam berapa?"
Irham : Sore, biasa. Mau minta tandatangan dosen dulu buat laporan.
Gue : Oh, ya udah. Nanti kabarin aja. Aku paling pulangnya cepet.

Ritual yang paling sering gue lakuin sama Irham sebelum keluar kamar adalah..
duduk di kasur, diem-dieman, ngusir males yang masih kesisa.

Waktu itu gue ngeliat bayangan gue dalam cermin di belakang pintu.
Tinggi badan gue dan Irham sama, cuma badan Irham lebih tegap dan padat.
Beda sama gue yang kurus.
Kulit Irham lebih cokelat, sedangkan gue lebih pucat.
Muka gue oval kaya telur, sedangkan bentuk wajah Irham lebih persegi.
Soal rambut, gue lebih suka ga diapa-apain. Dibiarin aja gitu turun. Dan gue ga suka penampilan rambut mengkilap.
Sedangkan Irham seneng make hairspray dan ngebuat model rambut acak.
Dia emang suka sok keren.

"Cie yang udah s.ked," Irham cengengesan, "padahal dulu masih MABA yang dibotakin." :tertawa:
"Hahaha.. kamu juga dulu masih anak SMA yang cuma keluar rumah kalo les doang. dasar cupu." bales gue.
Ga sadar diri kalo dulu dia sendiri yang dikatain orang-orang cupu.

"Berarti abis yudisium.. kamu koas ya?" Irham nanya dengan volume suara lebih rendah.
"Iya."
"Jadi ke Aceh?"
"Jadi." gue ngebuka pintu kos, ngebiarin kamar gelap gue jadi terang benderang.

Irham ngebuang nafas panjang.

"Kenapa Ham?" tanya gue, retoris.
"Gapapa."


.....



Suasana auditorium kampus gue udah rame, walaupun dari 200 orang, yang Yudisium cuma 70.
Buat orang mungkin ini hal biasa, tapi buat gue, ini suatu kebanggan tersendiri.
Gue bahkan ga nyangka otak gue ga copot dari tempatnya sejak kuliah di jurusan ini. :pusing:
I mean, kalo ngeliat kehidupan SMA gue yang ancur-ancuran, gue udah memvonis diri gue idiot seumur hidup.
Gue semacam kehilangan semangat untuk menjadi 'siapa-siapa' di masa depan. :kacamataitem:

Acara dibuka dengan kata sambutan dari rektor dan dekan.
Dilanjutin dengan pembacaan nama-nama peserta Yudisium.

"Arvo," nama gue disebut (setelah bete nungguin lama banget gilirannya).
Gue berdiri, ngerasa awkward diliatin ratusan pasang mata.
"tempat dan tanggal lahir Bxxxx, nama ayah Dxxxxxx, nama ibu Rxxxxxxx, IP 3,xx."
"Hobi : Pup" celetuk seseorang dari bangku belakang.
"Julukan : Es batu, muka datar," sambung seseorang lagi.
Gue mengumpat dalam hati.

Setelah suara tepuk tangan meredup, gue kembali duduk.
Gue udah berusaha stay cool, tapi tetep aja ga bisa nahan senyum.
Gue seneng.. :)
Banget. :D


.....




"Dimakan dong sushi-nya, aku udah pilihin yang enak juga," kata gue maksa.
Irham masih setengah hati masukin Salmon hana ikura ke mulutnya, "ini apa rasanya ih!"
"Coba aja dulu..." :senang:
"makanan kamu selalu aja aneh-aneh." :x

Irham memasukkan sushi itu ke mulutnya dan diem sebentar.
Mungkin telur ikannya udah pecah.
"Aku ga akan mau makan yang ini lagi," katanya sambil nyambar makanan gue.
"Please jangan unagiiiii! aku suka."
"Bodo."

Hari ini gue ngajak dia makan di luar karena 2 hari kemudian gue harus udah ada di Aceh.
Gue ga nyangka sebenernya.
Gue pikir bakal ada persiapan dulu seminggu atau apa kek.
Ternyata besok langsung dikasih pengarahan, dan besoknya lagi udah harus berangkat.
Ya apa boleh buat, surat pengantarnya harus udah nyampe hari Senin.

Irham : jadi ntar kamu di Aceh tinggalnya gimana? ngekos juga?
Gue : Iya. Paling gitu..
Irham : Hm..

Irham ngaduk piringnya yang berisi shoyu dan wasabi. Entah untuk apa dia masukin wasabi, padahal ga suka.

"Ocha nya nambah bang?" kata pramusaji ngerusak suasana.
"Oh engga bang makasih," tolak gue.

Keluar dari restoran, gue ngajak Irham ke toko buku gr**ed*a, tempat favoritnya.
Selama di toko buku Irham keliatan seneng.
Gue suka nulis, dan dia suka ngebaca.
Jadi kalo objeknya udah buku, gue sama dia pasti nyambung.
Cuma bukan berarti tanpa proses sih, awalnya gue nyadar kalo selera gue sangat berbeda dengan Irham.
Misalnya hmmm... genre bukunya.
Gue lebih suka novel yang bahasanya 'nyastra', sedangkan dia lebih suka novel ringan.
Gue lebih suka buku psikologi, sedangkan dia seneng liat-liat buku fotografi.
Tapi belakangan dia jadi suka ikutan baca buku yang gue baca,
gue juga sebaliknya.
Tau ah gue juga bingung. :kacamataitem:

Hari udah sore ketika gue ngebonceng dia pulang.
Di belakang gue, Irham lagi sibuk ngintipin halaman buku yang baru dia beli.
Gue jadi inget kebiasaan gue kalo beli buku baru,
pasti kertasnya gue cium-ciumin. Harum. Kenapa ya ga ada parfum wangi buku.

Jalanan pas gue pulang cukup rame, seperti biasa. Lampu merah disini kaya ga ada gunanya.
Semua kendaraan curi-curi kesempatan, mumpung ga ada polisi, paling itu yang dipikirin.
sasuga Medan...

"Berarti besok kamu udah packing ya Vo.." Masih 30 detik lagi sebelum lampu ijo nyala.
"Iya."
"ya udah nanti malem aku bantuin. Biar besok kita bisa jalan lagi."
"Emang mau kemana?" tanya gue.
"Engga tau... ya jalan-jalan aja."

Besok lusa gue berangkat jam lima sore dari sini.
Ga ada kereta api kesana, cuma ada travel.
Tapi gue sama salah satu temen gue yang juga kebagian di Aceh udah janjian buat
nyewa mobil. Soalnya barang yang gue bawa lumayan banyak.

home is where your heart is. Don't you agree?
Walaupun gue sama Irham harus pisah lagi,
tapi kali ini jarak gue sama Irham ga sejauh dulu.
Jaraknya cuma 4-5 jam naik kendaraan darat.
Dan itu bukan apa-apa dibandingin yang udah gue sama Irham bangun sejak dulu.

"Kamu masih bisa pulang ke Medan kan kalo weekend?"
tanya Irham ketika motor gue ditahan lampu merah lagi.

Gue senyum.

"kalo aku yang ga bisa pulang, kamu juga bisa kan, pulang ke Aceh?"

Irham ga ngejawab.

Dan dia memang ga perlu ngejawab apapun..

_________________
Gambar


Diubah terakhir kali oleh Arvo on Sen Des 12, 2016 1:55 am, total pengubahan 8 kali.

Atas
 Profil  
 
PostDipost: Min Sep 06, 2015 12:34 am 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Grisham

Spoiler: show
Halo Grisham salam kenal dari Arvo. Hahaha saya pribadi juga sebenernya ga pernah nyangka bakal gini ceritanya. Lewat entry yang lama soalnya bisa diliat kan, kaya yang hopeless.. :pucat: Ya... kadang hidup suka ngasih surprise, setelah sebelumnya kita dibuat babak belur *bahasa apa ini* :tertawa:

Semoga ntar kamu juga nemuin kisah yang bagus :cool:
makasih ya Grisham :D

_________________
Gambar


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sen Sep 07, 2015 10:56 pm 
Offline
Celebrity
Celebrity
Avatar user

Bergabung: Rab Agt 24, 2011 1:34 pm
Post: 2155
Lokasi: surabaya
Has Liked: 5 times
Been Liked: 7 times
I surely hope so. Thanks. :) omong2, semoga sukses dengan koasnya ya.

_________________
Gambar
Read my mind through my bloggie (click on the picture above)
[center]Or you can just befriend me on Facebook.


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sel Sep 08, 2015 1:43 pm 
Offline
Super Model
Super Model
Avatar user

Bergabung: Sen Jul 18, 2011 7:35 am
Post: 418
Lokasi: Samarinda
Has Liked: 8 times
Been Liked: 5 times
Argh... Telat banget tau Blog nya. Padahal isi nya bagus, untung aja baru di update.

_________________
Gambar




Atas
 Profil  
 
PostDipost: Kam Sep 10, 2015 6:26 pm 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Gambar

#16 Home Part 2
home is not a place, it's a feeling







"Terima kasih Dok," ujar seorang ibu sebelum nutup pintu ruangan.
"Sama-sama, kompres terus ya Bu, nanti empat jam lagi saya cek lagi adeknya." :)

Gue senderan ke kursi, merhatiin anak-anak kecil yang berlarian di lorong dari balik kaca.
Reza dan Saufi, pasien kamar delapan.
Demam mereka udah turun, mungkin kalo dokter anaknya visit, mereka udah boleh pulang.

Di ujung lorong, bersisian dengan tiang beranda, Erlan yang menderita thalassemia keliatan pengen ikutan main.
Tapi badannya masih lemes. Mukanya juga masih pucat.
Anak itu cuma duduk, ngeliatin temennya main.

Aceh, tanah yang ga pernah gue mimpiin bakal bisa gue jejakin.
Kirain tempat ini bakal selamanya cuma bisa gue liat dari atlas.
But here i am..
di provinsi yang ketika cewe dan cowo berpakaian ga syariah bisa dirazia polisi WH (gue lupa kepanjangannya apa)
kalo di kerjaan gue sih WH itu wajib hadir bhahahaha.

Awalnya papa gue sempet ragu juga pas denger gue bakal ke Aceh.
Ya... kita kan selama ini sering ngedenger berita ga bagus tentang aceh.
Tentang **M lah, tentang ga*j* lah...
Dan gue sendiri sih udah puas dapet pasien luka tembak waktu gue di stase ilmu bedah.(tentunya ga gue bilang ke papa)
Dan udah puas juga denger bisik-bisik tetangga tentang sini pemake, si itu pemake..
Gue mah yakin aja selama gue 'lurus-lurus' disini ga akan ada masalah.

Hari ini ga ada pasien baru, jadi gue bisa sedikit nyantai. :bobok:
Ga kerasa gue udah ngelewatin satu stase besar dengan periode 10 minggu
dan 3 stase kecil dengan periode masing-masing 4 minggu.
Itu berarti udah sekitar 22 minggu gue disini.
Ditambah sekarang gue udah minggu ke 3 di stase ke 5, total jadi 25 minggu.
Padahal rasanya baru kemarin gue masuk koas.
Melong gatau kudu ngapain sampe kena semprot sana sini. :pucat:

"Dokter ga ikut main!?" tanya Saufi yang udah nempelin mukanya ke kaca jendela. :pipimerah:
Gue senyum dan menggeleng pelan, "Dokternya lagi kerja, Saufi ajak main Reza aja dulu ya."
"Oke!" Saufi lari-larian lagi, senyum di wajah gue masih belum luntur.

Gue masih mematung di depan laptop, ngeliatin halaman google hangout yang kosong.
Hari ini Irham belum nelpon. Biasanya gue sama dia video call via hangout.
Memang ga sering, seminggu paling tiga kali.
Ya, gue sama dia udah sama-sama sibuk.
Dia udah mulai skripsi, sedangkan gue.. ya... hampir 24 jam di rumah sakit.
Apalagi kalo kebagian tugas jaga. :tolong:

Kebetulan sekarang gue lagi jaga sendiri karena senior udah pada lulus.
Sisa junior 3 orang doang, belum ada yang masuk lagi ke stase ilmu penyakit anak.
Jadi gue bisa hangout-an sama Irham, karena hari ini dia juga free.
Tapi kayanya dia ketiduran lagi.
Ah... that hopeless sleepyhead :fuih:

Gue sama Irham udah mau masuk 5 tahunan.
Angka yang ga pernah kebayang sama gue.
Semua orang taunya gue jomblo, cowok sarkastik yang sangat mencintai kebebasan sehingga gamau nyari pacar.
Mereka ngeliat gue sebagai cowo tertutup, ga pedulian, ga berperasaan, ga bernafsu buat jalin hubungan.
Mereka taunya gue selalu mikirin diri sendiri tanpa mau repot-repot ngurusin orang lain.
Ya.. gue sih ga berusaha ngerubah pendapat itu.
Biarin lah.... lucu aja ngeliat orang-orang ngejudge tanpa tau kita yang sebenernya. :pipimerah:
It is a perfect mask for me tho..
"Fokus koas dulu. Aku bahkan belum bisa ngurusin diri sendiri, gimana aku mau ngurusin orang lain."
Gitu jawaban yang paling sering gue kasih tiap ada yang nanya :
"kau ga mau pacaran? bodoh kau. padahal kalau kau mau, siapa aja cewek di rumah sakit ini bisa kau dapat."
Ya..

Tugas kita kan fokus sampai 'tujuan', bukan mengikuti apa yang digunjingkan orang...

"dum dum dum" ada yang nelpon di hangout.
Gue cepet-cepet masang earphone.
Nama Irham muncul disana, berikut foto profilnya yang sok keren.

"Halo?"


.....



"kapan pulang Nak?" mama nanya lewat telpon.
Gue ngeliat kalender, "belum tau Ma, lebaran haji tahun ini Arvo juga ga libur."
Suara yang gue kangenin itu terkekeh di seberang sana, "Ya... kalau koas memang begitu lah."

Mama rajin nelpon gue seminggu beberapa kali.
Ga tiap hari memang.
Kadang kalau mama tau gue lagi mau ujian, beliau rela nungguin gue yang nelpon duluan.
Yang mana... gue sering lupa.
Inilah yang harus gue rubah pelan-pelan..

Beda sama papa gue yang nelpon enam bulan sekali.
Itupun kalo gue telpon balik suka dimatiin duluan gara-gara lagi sibuk rapat.

"Bang?" mama ngebuyarin lamunan gue.
"Eh iya?"
"Ya udah jangan lupa sholat ya, jaga kesehatan."
"Iya Ma, makasih Ma."
"oke lah, jaga diri ya Bang, assalammualaikum."
"waalaikumsalam."

telpon dimatiin.

gue masih ngeliatin kalender.

"Pulang ya?" gue bergumam sendiri

_________________
Gambar


Diubah terakhir kali oleh Arvo on Sen Des 12, 2016 2:08 am, total pengubahan 6 kali.

Atas
 Profil  
 
PostDipost: Kam Sep 10, 2015 6:45 pm 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Grisham
Spoiler: show
Sama-sama :senang: . Waaa thank you so much Grisham :D success for you too.



CupidCapid
Spoiler: show
Salam kenal dari Arvo :D . Makasih udah mampir hehehe..

_________________
Gambar


Atas
 Profil  
 
 Subjek post: #17
PostDipost: Sen Sep 14, 2015 1:19 am 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Mini Story : Fading Polaroid


- Will be written soon

_________________
Gambar


Diubah terakhir kali oleh Arvo on Sab Nov 26, 2016 5:46 pm, total pengubahan 3 kali.

Atas
 Profil  
 
PostDipost: Jum Sep 18, 2015 3:25 am 
Offline
Virgin & Newbie
Virgin & Newbie

Bergabung: Kam Jul 23, 2015 6:33 pm
Post: 26
Has Liked: 17 times
Been Liked: 0 time
Deskripsi diri: Chi 21y 173cm 50kg Looking for LTR Big Brother etc
keep writing :D, such a motivation for me..


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Rab Sep 23, 2015 1:46 am 
Offline
Cute n Handsome
Cute n Handsome

Bergabung: Sab Nov 26, 2011 9:45 pm
Post: 3339
Lokasi: Yogyakarta
Has Liked: 0 time
Been Liked: 34 times
Deskripsi diri: Pisces - Blood type A
Lama tak bertandang kemari...

((( bertandang )))

_________________
- dentajogja -

GambarGambar


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Rab Sep 23, 2015 7:34 pm 
Offline
Virgin & Newbie
Virgin & Newbie
Avatar user

Bergabung: Kam Jan 02, 2014 7:41 am
Post: 27
Has Liked: 0 time
Been Liked: 0 time
Deskripsi diri: Just by seeing you happy makes me happy as well - And let my heart bear the burden - Let tears of happiness and sadness flow - As long as i can see your smile
salam kenal kak avro
wah sudah koas saya masih baru di fakultas medikanya, tapi kurang lebih saya tau penderitaannya mwahaha :tertawa: :tertawa:


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Rab Des 09, 2015 4:49 pm 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Gambar

#17 Something We Can Proud of
do you believe in freedom?






Udah lebih dari setengah tahun gue koas, jauh dari Irham,
sampai-sampai rasanya Irham bukanlah hal utama yang harus gue tulisin di post kali ini.
Frekuensi gue ketemu sama Irham paling 2 sampai 3 bulan sekali,
itu juga kalo beruntung ga dapet jadwal jaga di weekend.

Banyak cerita sebenernya dalam 6 bulan terakhir, tapi tentu ngebosenin kalo gue tulisin,
soalnya semuanya tentang kehidupan gue di rumah sakit.
Hal-hal standar koas lah.. Kabur dari dokter, kabur jaga, pasien gawat dll.

Gue pribadi sering banget ngerasa out of place.
Like "Yaampun susah bener sih ini belajarnya, rasanya udah ga kuat. Jangan-jangan gue salah jurusan." bhahahaha...

Soalnya lucu aja kalo dipikirin. Karena yang dulu sering gue imajinasiin adalah gue kerja di
bagian desain grafis atau apapun lah yang ada hubungannya dengan menggambar,
baik komik maupun yang lain. Gue dan Irham sama-sama punya hobi ngegambar,
dia juga seneng ngebuat pajangan2 unik yang dibikin sendiri kaya papercraft dan
pajangan-pajangan vintage unyu yang suka gue temuin di gramed.
Tapi yah.... Sudahlah. Gue ga harus panik karena semuanya jadi kebalik.
Kali aja yang sekarang lebih baik buat gue hahaha

Gue adalah seseorang dengan kepribadian INFP, sosok yang menurut gue ga banyak orang bisa ngehandle.
Terkadang gue sama Irham berbeda pendapat, Irham sering bilang kalo pikiran gue terlalu kompleks,
sedangkan dia hampir selalu ngehandle semuanya dengan bersikap tenang seolah ga terjadi apa-apa.
Kalo dihitung-hitung, selama lima tahun pacaran, gue sama Irham ada kali ya berantem sampe 3 kali xD
tapi yaa... Kalo ga berantem ga asik kan, ga ada gelombangnya #pembelaan (apa deh ini maksudnya)

Ya...

*hening*

*mainin pulpen*

*toel toel kaca jendela*

Btw, tahun ini umur gue 22, walaupun masih sering dipanggil 'dek' sama yang umurnya 20,
mungkin karena penampilan gue yang ga cocok kalo 'didewasain'.
Gue punya temen PLU juga yang umurnya sama, tapi dia luar biasa panik dengan penambahan umurnya.
Gue sebenernya bisa maklum sih, karena keluarga dia adalah tipe yang rajin nanyain kapan nikah dan calonnya mana.

Hal yang sama tentu pernah juga kejadian ke gue. Beberapa hari yang lalu tumben-tumbenan papa nelpon.
Dan tumben-tumbenan pula, beliau nanya "calon udah ada Bang?", dengan nada bercanda dan disusul tawa tentunya.

Gue cuma ikut ketawa awkward *karena gue jujur ga begitu terbuka dengan papa*. Gatau mau jawab apa.

Gue sebenernya udah punya feeling kalo papa tuh sebenernya tau gue gimana.
Papa sering nyindir, sering banget ngomong "masa kalah sama adek, dia aja udah punya pacar. Ntar dikira orang, kamu ga normal lho..."

Rasanya pengen banget gue ngejawab, tapi setepat apapun pembelaan yang gue sampein,
tetep aja itu gabisa ngerubah semuanya jadi pembenaran..

Hahaha...

Gue, orang-orang kaya gue tepatnya, butuh melakukan segala hal dengan 'lebih' supaya bisa bikin orangtua bangga.
Ga kaya adek-adek gue yang normal. Yang bisa dengan sekedar sekolah, jadi anak pinter,
punya masa depan yang baik, terus orangtua bisa bangga.

Lah gue..

Gue dari kecil selalu ngikutin apa yang orangtua gue mau, seberat apapun itu.
Gue dituntut untuk selalu jadi juara umum, bahkan pernah ketika gue jadi ranking 2,
satu keluarga kompak marah-marah. Gue gaboleh lagi main game, nonton TV dll..

Gue rela masa kecil gue hampir seluruhnya abis buat belajar, les ini itu,
sampai gue hampir gapunya waktu buat main keluar rumah sama temen-temen.
Efeknya? Gue sekarang gabisa main bola, gabisa main layangan, gabisa main bola, gabisa main layangan,
gabisa main kelereng. Hal remeh sih, tapi entah kenapa gue ngerasa kalo gue udah ngelewatin hal penting..

Kenapa? Karena gue sadar gue gay...
Karena gue adalah objek yang ga bisa ditoleransi oleh keluarga gue yang agamis, boro-boro diterima..

Jadi gue pikir, dengan gue berhasil jadi seorang dokter yang pintar, gue bisa sedikit bikin mereka seneng.
Dan buat mencapai itu, I 'exhausted' myself more than i should.

"Kenapa kamu lemes banget?"
"kenapa kamu kurus?"
"kenapa kamu suka sendiri-sendiri mulu?"
"kenapa kamu...."
"kenapa"

Gue bosan dengan pertanyaan keluarga dan temen-temen. They just... Don't understand.
Gue bukan tipe gay yang bisa mikir "well this is me, i was born this way and i should be happy."
nggak... This is not something i can be happy about.. We all know that...

It haunts me all the time...

Ah, andai aja kebebasan itu milik semua orang di dunia. Nggak ada aturan agama maupun negara.
Gue ga perlu takut atau malu dengan keadaan gue yang sekarang.
Gue ga perlu nyembunyiin Irham, satu-satunya hal yang pengen gue banggain dalam hidup gue.
Gue pengen orangtua gue tau bahwa gue udah dapet seseorang yang terbaik,
gue kadang gemes pengen ngasitau ke temen-temen gue :
"ini lho pacar gue. More way better than your girlfriends yang kerjanya cuma bikin lo lo galau tiap hari."

Tapi ya.. Ga bisa..


Gue adalah orang yang suka berimajinasi. A daydreamer, a night thinker.
Dalam imaji gue, ada sebuah tempat terbuka yang luas di antara kesalahan dan kebenaran.
Sebuah tempat yang selalu berkabut tebal.

Dan gue pikir...

Mungkin Irham dan gue sekarang sedang berjalan-jalan disana walaupun tempatnya ga nyaman.
Menikmati semuanya apa adanya, tapi dengan segalanya.
Gue dan Irham sama-sama bingung mau jalan kemana.
Mau ke arah 'kebenaran' yang terang dan terlihat aman?
Atau ke arah 'kesalahan' yang gelap dan terlihat nyaman?

Entahlah. Untuk saat ini, gue cuma bisa ngeliatin sisi terang dari bayang-bayang.
Ga mudah buat gue pindah ke salah satu sisi...

"Vo pasien baru nih!" kaca jendela diketok dari luar.
Disana ada cewek yang suka ngobrol sama gue, seorang perawat yang lagi orientasi.

"Iya Ka, sebentar."

Aceh lagi basah. Kabut asap yang baru-baru ini nyampe kesini juga udah agak berkurang.
Btw Gue suka petrichor untuk alasan yang susah gue jelaskan.
Rasanya 'baterai' gue keisi penuh kalo suasananya mendung hahahaha udah ah gue jadi ngawur xD

i will continue this post buat beberapa halaman lagi kayanya..

Makasih buat yang udah singgah.
Hontou ni arigato :)

_________________
Gambar


Diubah terakhir kali oleh Arvo on Sen Des 12, 2016 2:27 am, total pengubahan 4 kali.

Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sab Jan 16, 2016 12:51 pm 
Offline
new

Bergabung: Sab Jan 16, 2016 9:44 am
Post: 4
Has Liked: 0 time
Been Liked: 0 time
Deskripsi diri: hidup itu seperti air ngalir aja santai aja
hajimemashite kak arvo..
udah sebulan ya gak nyambung ceritanya? gue baru gabung di sini, buka2 bloggie dan langsung jatuh cinta pada (cerita) kak arvo *jangan baper* :tertawa: :tertawa:

gue kok jadi sksd ya? hahahaha.. gapapa lah, gue juga INFP dan rasanya dunia gue rada2 mirip dengan kak arvo punya :pipimerah: :pipimerah:

gue cuma mau ngomong lanjutin noh cerita lu kak.. kelamaan lu nyambung cerita bisa bunting nih cerita dibuntingin orang lain.. :pusing: :pusing:


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sab Nov 26, 2016 5:41 pm 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Gambar

#18 Ruang Sunyi
i'm nothing, i was always nothing...






“Gimana koasnya Bang?” Mama sumringah menyapa gw dari dalam rumah.
“Baik Ma.”

Gw masuk kedalam rumah, bangunan putih itu menyapa gw dengan hening yang sangat gw kenal.
Cuma suara air dari akuarim yang terdengar, agaknya Papa rapat lagi di kantor, seperti biasa.

“Papa belum pulang, katanya ada rapat,” ujar Mama seolah bisa ngebaca pikiran gw.

Bener kan gw?

Kamar gw ada di sudut belakang rumah.
Walaupun selama merantau gw ngebiarin pintunya ga pernah terkunci,
keadaan kamar gw selalu sama, ga ada satupun barang yang bergeser dari tempatnya.

“Udah makan siang?” tanya Mama yang entah sejak kapan ada di depan pintu kamar.
“Udah Ma.”
“Sholat?”

Mama emang ga pernah jenuh untuk ngingetin anak-anaknya sholat.
Gw aja yang bandel, sholat masih suka bolong, apalagi sholat subuh.

“Belum Ma.”
“Laaah… sholat lah dulu. Abis sholat langsung mandi. Udah jam berapa ini, bentar lagi maghrib.”
Gw ngangguk, ngeliatin Mama yang berjalan menjauhi kamar gw dan ngilang di balik pintu dapur.

Pelan-pelan, gw nutup pintu. Wangi kamar gw sukses ngebuat gw seketika kerasan
dan sedikit ngelupain kamar gw di Aceh. Suasana remang dari cat abu-abu dan gorden serta
seprai berwarna senada selalu ngebuat gw betah berlama-lama di dalam kamar.

Dulu, waktu masih SMP, gw selalu pengen kamar gw dicat dengan warna terang kaya biru muda atau putih.
Tapi entah kenapa, makin berumur kok rasanya gw makin suka warna yang ‘mendung’ dan misterius.
Rasanya inspirasi terus mengalir dalam keadaan yang demikian,
bukan karena gw depresi atau apa hahahaha.

Gw rebahan, ngeliat langit-langit kamar yang juga berwarna abu-abu muda,
namun kali ini jingga. Bias cahaya matahari yang sebentar lagi terbenam masuk lewat ventilasi.
Membayang, temaram. Kamar ini memang bener-bener bisa ngebuat gw tenang,
ga heran kalo lagi musim liburan, kamar gw selalu menjadi kamar favorit untuk ‘dibooking’ oleh
sepupu-sepupu atau saudara-saudara gw yang lain untuk tidur.
Sementara gw biasanya bakal tidur di kamar tamu. Kebalik.

Koper yang gw bawa masih gw biarin gitu aja di sudut ruangan, deket meja belajar dan rak buku.
Sisa-sisa pegel selama duduk di pesawat masih kerasa. Bahu gw masih nyeri, leher gw juga rasanya ga nyaman.
Gw belum ngabarin Irham kalo gw udah nyampe. Biar saja lah, Irham juga paling udah ngeliat dari Path.


.....



Makan malam di keluarga gw udah jauh berubah dari waktu gw SMP dulu.
Sebelas tahun silam, meja makan selalu rame.
Papa juga waktu itu masih sering bercanda dan iseng.

Papa dan gw suka sekali udang goreng.
Kalau sudah makan udang, biasanya gw dan papa bakal rebutan udang yang paling gede.
Sekarang, ada Papa di meja makan saja rasanya sudah jarang.
Kalaupun ada, sudah tidak seceria dulu. Mungkin karena anak-anaknya sudah dewasa,
sudah tidak pantas lagi bercanda seperti itu.

Cuma mama yang tetap hangat, walaupun sekarang keriputnya udah makin banyak.
Dari dulu Mama nggak pernah marah. Kalaupun kesal, biasanya hanya matanya saja yang melotot.
Kali ini, di meja makan cuma ada gw dan Mama. Adek gw yang pertama kuliah di Jakarta,
dan yang satu lagi paling tidur di kamar, seperti biasa.
Adek gw yang bungsu memang senang sekali mengurung dirinya dalam kamar dan keluar kalau ada perlunya aja.

“Kapan selesai koasnya Bang?”
“Insha Allah akhir tahun ini Ma.”
“Bakal ambil penempatan di sini kan?”

Ah, lagi-lagi pertanyaan yang sulit. Ada beberapa hal yang jadi pertimbangan kalo gw nyari kerja disini.
Yang paling jadi beban pikiran gw adalah, gw ngerasa identitas gw sebagai gay ada yang nyebarin disini,
entah darimana. Pasalnya beberapa bulan yang lalu, ada desas-desus yang gw denger seputar itu.
Jadi, diam-diam sebenernya gw udah punya rencana buat nyari kerja di pulau lain.
Mulai hidup baru dari awal. Tapi ngeliat Mama sedemikian pengen gw pulang ke rumah, gw jadi ga tega.

Gw cuma nggak mau bikin malu orangtua gw.
Papa dikenal sebagai orang yang taat agama, He is everybody's best friend.
Semua orang percaya dengan Papa, Papa selalu bisa diandalkan dan punya banyak sekali temen.
Papa juga terkenal karena kegiatan keagamaan, udah ga kehitung berapa kali beliau jadi
imam sholat dan penceramah, bahkan saat idul fitri.

Mama juga sama, beliau selalu memimpin pengajian ibu-ibu yang
kebanyakan suaminya jadi anggota pengajian Papa.
Tapi anaknya?

Orang yang bisa mereka banggakan cuma adek-adek gw.
Walaupun yang satu kacau balau dan berantakan, yang satunya lagi pemalas minta ampun,
tapi paling nggak mereka adalah manusia yang normal.
Sekeras apapun gw membela diri gw, mencoba mencintai diri gw dengan penghiburan :
“Walaupun gw gay, gw juga bisa bikin mereka seneng dan bangga”,
gw tau apapun pencapaian gw ga akan ada artinya di mata mereka andai mereka tau yang sebenarnya….
.... Which is gw ngerasa sebenernya mereka udah tau.

Kenapa? Karena Papa makin sering nyindir gw dengan kalimat-kalimat kayak :
“Jangan gitu, ntar dikira orang kamu ga normal”, “Ah kalo abang kan lama nikahnya” dan lain-lain.

Dan di saat kaya gitu, Mama biasanya terdiam.
Gw ngerasa bersalah, hanya karena gw…
ya...
karena gw ini gw.

Gw ngerasa udah jadi aib keluarga, bom waktu yang bisa ngehancurin keluarga ini kapan aja.
Gw ga bisa bayangin kalo suatu hari ada berita :
“Eh anaknya pak Iqbal denger-denger suka sama laki-laki ya, bikin malu keluarga”,
“Ih masa anak ustad kaya gitu, gimana sih orangtuanya?”,
“Ah ustad ga bener itu, anaknya masa kaya gitu, masuk neraka lah itu”,
“Ih ibu gimana sih kok anaknya jadi orang ga bener, orang-orang kaya gitu tuh kalo di arab udah dibunuh.”

Gimana ntar orangtua gw, adek-adek gw?
Gimana sakit hatinya orangtua kalo mereka dihujat gara-gara anaknya gay?

Ketakutan gw bukan tanpa alasan. Banyak hal yang udah terjadi dari gw kecil.
Kaya waktu gw ketauan pacaran (sama cewe) waktu gw SMP.
Padahal gw cuma jalan sama cewe itu naik motor, tapi pas gw pulang ke rumah, hari itu juga,
Papa langsung nyerang gw dengan pertanyaan-pertanyaan tajam.

“Ada yang lapor ke Papa, siapa yang kamu bawa pake motor? Cewe mana?
Kamu tau ga sekarang orang nanya kok anak Pak Iqbal dibiarin pacaran?
Bawa-bawa cewek keliling kota pake baju Sekolah,,,”

Gw juga pernah tiba-tiba digampar pas pulang sekolah hanya karena kasus serupa,
waktu itu gw digosipin nyium cewek di sekolah.
Gw ga tau gosip itu dateng darimana, yang gw inget hari itu
gw 'hancur lebur'. :takut:

“Nanti malam mau makan apa? Biar dimasakkin sekarang."
Mama ga pernah makan banyak, dan itu seringkali jadi ‘concern’ gw.
Dengan aktivitas yang berat, tapi gw liat intake makanan Mama selalu ga cukup.
Beliau udah kerja dari pagi, bahkan malem ini mau pergi lagi, masih sempet masak,
tapi ga sempet makan banyak-banyak.

“Nggak apa-apa Ma, nanti Arvo masak sendiri aja.”
Dua menit kemudian, Mama udah siap-siap pergi lagi.
Gw cuma ngeliatin Mama sampe mobilnya keluar pagar, setelah itu rumah gw hening lagi.
Kalo udah gitu, gw selalu masuk ke kamar dan ga keluar sampe besok pagi.


.....



Memori masa kecil gw di rumah ini campuraduk.
Gw pernah merasa menjadi anak paling beruntung sedunia.
Apapun mainan yang saat itu terbaru, gw hampir selalu punya.
PS, otopet, beyb*ade, crushg*ar, tam*ya, semuanya gw punya.
Tapi kemudian gw nyadar, semuanya ga ada artinya kalo dimainin sendiri.
Jam main gw dengan temen-temen gw sangat dibatasi.
Gw 'diarahkan' untuk selalu jadi juara sekolah, kutu buku, murid teladan.
Satu sampai dua jam, itu waktu yang dikasih buat gw untuk main dengan tetangga di weekend.
Selebihnya temen gw cuma dinding. Dinding ruang mainan yang dibikin khusus buat gw dan adek gw.

Adek gw yang pertama, Raka, lebih beruntung karena papa ga terlalu strict ke dia.
Seingat gw, dia ga pernah terlalu ditekan untuk jadi kaya abangnya.
Paling cuma celetuk macam "Tuh abang aja juara, kamu juga harus!" yang disampein orangtua ke dia.
Sedangkan gw, gw inget gw pernah dibentak sepanjang belajar di kamar karena gw
ga ngert-ngerti juga ngerjain satu soal matematika. Sampe nangis sampe belajar selesai.
Hasilnya emang ga ngecewain, sampai tamat SMP ga ada yang bisa geser posisi gw di nomor satu.
Tapi setiap penyerahan piala, yang gw rasain cuma... capek.

"untuk apa semua ini?"

Satria awalnya adalah adik yang penurut dan hormat ke gw,
Dia selalu pengen ikut gw main, dan nangis kalau ditinggal.
tapi, kita tau bahwa faktor pergaulan dan lingkungan merupakan
variabel paling berpengaruh ke keadaan seseorang.
Bertahun-tahun jauh dari keluarga, sekolah merantau ke Jakarta,
bertahun-tahun bergaul dengan orang-orang yang mungkin.. salah...
Udah ngerubah satria menjadi orang yang samasekali berbeda.

Satria tumbuh menjadi orang yang paling sering nyindir gw.
Hal yang paling sering disindir ya… badan gw yang kecil tapi ga mau nge-gym,
motor gw yang matic yang katanya ga jantan, ga kaya dia yang make motor gede,
gaya pakaian gw yang ga suka make baju item dengan gambar-gambar-yang-katanya-laki-banget,
tontonan gw, selera musik gw, fisik gw yang ga sekuat dia,
basically semuanya tentang gw seolah gw adalah manusia paling menyedihkan,
seolah dia bakal malu kalo ngenalin gw sebagai abangnya ke temen-temennya.

Tapi, manusia menyedihkan ini lah yang masak buat dia kalo orangtua gw lagi ga ada, karena dia ga bisa masak samasekali.
Orang menyedihkan ini juga yang nganterin surat sakit dia ke sekolah,
nemenin dia daftar kuliah kemana-mana, ngajarin dia kalo ada PR yang susah,
nutupin kesalahan-kesalahan dia di depan Papa yang emosional.

Orang menyedihkan ini yang selalu beresin kamar kos dia,
nyuci tumpukan peralatan makan yang udah semingguan ga dicuci..
Dia semakin ga bisa mendeteksi hal-hal bertujuan baik yang dilakuin keluarga ke dia.
Tapi anehnya, dia bisa jadi orang yang santun luar biasa kalo sama temen-temennya.
Royal ke temen, persetan ke keluarga. Begitulah kasarnya..

Gw ngambil guling dan tiduran menghadap jendela,
lampu teras belakang belum gw nyalain, tapi gw udah mager mau bangkit.
Di luar kamar, gw denger suara langkah kaki menuju dapur.
Mungkin adek gw yang bungsu udah kelaperan setelah seharian di kamar.

Ketika gw nulis semua ini, keadaan udah sedikit membaik.
Gw ngerasa ada 'usaha' yang dilakuin Papa untuk memperbaiki hubungannya ke gw.
Suatu ketika, waktu pulang dari kerja, gw ada di mobil sama Papa, berdua.
Tiba-tiba beliau minta maaf karena belum bisa jadi Papa yang baik.
Beliau menyampaikan bahwa beliau tau posisinya di mata gw sekarang gimana.
Selama itu, gw cuma diem. Ga berani ngomong apa-apa,
apalagi nanya kenapa tiba-tiba beliau bisa ngomong kaya gitu.

Gw udah maafin Papa sejak lama, menyadari posisi gw sebagai anak,
Kewajiban gw adalah berbakti. Karena sampai kapanpun, mau gimanapun,
tetep semua yang udah mereka kasih ga akan bisa gw bales.
Gw memang sedikit takut dengan perubahan, tapi semuanya mengarah ke situasi yang baik..

Kata orang, pulanglah ke rumah ketika kita berada pada titik terendah dalam hidup,
sebab disana ada keluarga, dimana beban ga akan kita tanggung sendiri.
Tapi gimana kalo rumah bahkan bukan lagi tempat buat gw kembali?

Satu-satunya rumah yang gw punya saat ini adalah Irham,
Walaupun salah, menjadikan seseorang sebagai rumah.
Karena orang, pada gilirannya juga akan pergi.
Gw ga pernah berani menjanjikan 'selamanya' ke Irham.
Gw rasa kita semua udah tau alasannya kenapa..

"Bang," Risa, adek gw ngebuka pintu kamar.
"Hm?"
"Masakin udang dong, laper."

Gw bangkit dari kasur dan berusaha ngilangin ngantuk.
Ga lama kemudian, harum udang goreng menyebar ke penjuru rumah.
Setelah udangnya mateng, gw ngambil dua piring dari dalem rak.
Satu langsung gw kasih ke adek gw yang nunggu sambil nonton TV,
satunya lagi gw masukkin ke tudung saji.

Buat Papa.

_________________
Gambar


Diubah terakhir kali oleh Arvo on Sen Des 12, 2016 2:32 am, total pengubahan 8 kali.

Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sab Nov 26, 2016 5:44 pm 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
@ozoneozeeozee
Spoiler: show
Hai ozone! maaf baru disambung lagi. Iya seringkali kehalan sama aktivitas
jadinya jarang diupdate. Tapi tettep nulis kok hehehehe.
Terima kasih banyak udah singgah dan hai sesama INFP, sesama orang
yang seringkali disalahpahami :tertawa:
Maafff bgt baru update lagi :maap:


@koko_koko
Spoiler: show
Terima kasih :D :D :D maaf baru diupdate


@dentajogja
Spoiler: show
Gapapa :maap: yang punya warung juga jarang update :pusing:


@Abysswalker
Spoiler: show
Waaah teman sejawat hehe, semnagat.. jalan kita panjang banget ini, kepanjangan malah :nangislari:

_________________
Gambar


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Min Nov 27, 2016 9:09 pm 
Offline
Celebrity
Celebrity
Avatar user

Bergabung: Rab Agt 24, 2011 1:34 pm
Post: 2155
Lokasi: surabaya
Has Liked: 5 times
Been Liked: 7 times
Anjiiiir udah nulis panjang2, giliran pencet tombol send malah muncul halaman login dan ilang semua komentarnya yg udah diketik. Huh.

_________________
Gambar
Read my mind through my bloggie (click on the picture above)
[center]Or you can just befriend me on Facebook.


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Min Nov 27, 2016 9:17 pm 
Offline
Celebrity
Celebrity
Avatar user

Bergabung: Rab Agt 24, 2011 1:34 pm
Post: 2155
Lokasi: surabaya
Has Liked: 5 times
Been Liked: 7 times
First thing first, selamat datang kembali Arvo. It's been awhile. Masih koas ya? Mudah2an lancar sampe pelantikan ya koasnya. :D

Ini cerita kali ini personal banget ya. And to be honest, ada beberapa hal dari cerita km yg cukup relatable buat saya, diantaranya soal sosok Ayah yang "selalu benar" dan selalu menuntut anaknya jadi anak yang "sempurna". Saya juga kurang lebih sama sih kasusnya. Apalagi saya juga anak lelaki pertama di keluarga, jadi tau juga rasanya jadi anak yang "digadang2". Juga soal latar belakang keluarga yg relijius dan punya posisi di masyarakat, lalu merasa bersalah krn kita sendiri malah berpotensi menghancurkan nama baik keluarga hanya karena orientasi seksual kita yg berbeda.

Tapi untungnya buat saya, saya gak terlalu berlarut2 mikirin hal itu sih. Barangkali karena saya orangnya yg tipe fokus sm kebahagiaan diri sendiri gitu, entah itu bisa diartikan hal yang baik atau buruk. Yang jelas, sy juga punya keinginan buat... just get away from all this and start over a new life. Semakin ke sini juga insting saya untuk "memberontak" makin kuat.

Mudah2an kamu bisa menemukan jalan kamu sendiri yaa. Yang jelas, apapun itu nantinya, just remember that you are not alone. Salam buat Irham juga, you two seem to make a very great couple. Mudah2an kalian berdua langgeng. :)

_________________
Gambar
Read my mind through my bloggie (click on the picture above)
[center]Or you can just befriend me on Facebook.


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sen Nov 28, 2016 1:13 pm 
Offline
Super Star
Super Star
Avatar user

Bergabung: Rab Okt 26, 2011 2:39 am
Post: 214
Has Liked: 0 time
Been Liked: 5 times
Arvo!

Akhirnya kelar juga bacanya, walo melihat daftar isinya agak bikin ciut nyali untuk baca hehe

Well arvo, tiap orang yang punya saudara kandung pasti akan merasa ga adil karena diperlakukan berbeda. Seburuk apapun saudara kandung tetap aja saudara hehehe.

Soal gadget dan orang tua yang minjemin duit, mungkin papa dan mama ada pertimbangan sendiri.. lagipula kita juga tidak tahu apa yang dirasakan sama papa mama kita pas dia tumbuh dewasa hehe. Ga sepenuhnya yang papa arvo lakuin benar si, cuma kadang kita ga lihat gambaran utuhnya atas latar belakang mengapa tindakan itu diambil atau dipilih.

Keep your blog updated, oiaa kalo mau nulis soal kerjaan gapapa juga diselipkan sedikit soalnya cara penulisan udah bagus dan runtutannya bagus.


Atas
 Profil  
 
PostDipost: Sen Des 12, 2016 7:28 pm 
Offline
Star
Star
Avatar user

Bergabung: Sel Des 04, 2012 1:06 am
Post: 73
Lokasi: In a safe place
Has Liked: 0 time
Been Liked: 1 time
Gambar

#19 Kindhearted Lover Part 1
are you going to disappear someday?






"Blazernya udah pas belum?" tanya gue sambil muter-muter di depan cermin.
"Udah," jawab Ardi, temen gw yang tinggal di kamar sebelah.

Gue kembali ke kota Medan untuk ngelanjutin koas terakhir. Ga kerasa cuma nyisa
satu stase lagi yang harus gue lewatin. Satu setengah tahun lebih perjuangan ngambil sarjana
profesi di Aceh rasanya berlalu gitu aja. Sebentar lagi gue tinggal ikut ujian, dan
kalau lulus, maka gue resmi menjadi seorang dokter.

"Celananya nggak ada putih-putih atau bulu kucing kan?" tanya gue lagi.
"Nggak ada, duuh emang mau ke wisudaan siapa sih? rapi amat."

Gue cuma cengengesan, ngerapiin blazer gue yang daritadi adaaaaaa aja celanya.
Setelah yakin rapi, gue ngeluarin sepatu favorit gue yang seumur-umur baru sekali gue pake.
Sepatu yang gue kenakan kalo ke acara-acara penting doang, yang bahkan wisuda sarjana
gue belasan bulan silam pun ga gue pake.

"Waaw killer shoes-nya dikeluarin. Penasaran gue." Ardi cekikikan
"Diem ah," gue senyum-senyum lagi.

Grabcar yang gue pesen nyampe di depan kosan. Gue langsung turun dari lantai dua
dengan hati-hati.

"Auditorium U*U ya Bang." kata gue sambil benerin posisi duduk.
"Oke Bang, lewat jalan Jamin Ginting ya Bang?."
"Siap," gue ga peduli mau lewat mana aja, yang penting nyampe.

Perjalanan sekitar 20 menit plus macet bener-bener kerasa lama. Gue
udah excited pengen ketemu si wisudawan setelah sekian lama.
gue ngelewatin FK U*U yang gedungnya gede semena-mena, bahkan make eskalator segala.
Di pintu 3, mobil gue belok dan stuck, ga bisa masuk saking ramenya. Terpaksa
gue jalan dari gerbang sampe ke dalem. Di auditorium, ramenya ngalah-ngalahin pasar.
Baju warna-warni, orang-orang jualan bunga, boneka, papan bunga, makanan, gue
kebingungan gue harus kemana supaya bisa nyampe ke tempat janjian.

"Hai," panggil seorang cewek yang kebetulan gue lewatin.
Gue refleks noleh, manatau gue kenal dan bisa diminta tolongin.
Tapi si cewe malah shock dan kabur bareng temennya sambil cekikikan.
"Monyet lah kedengeran sama dia wak hihihi malu kali aku."

..... wtf. :pucat:

Gue ngeliat hp, ga ada notif apapun selain dari talon dan swipe.
Lantas gue duduk di depan audit, nungguin gerombolan manusia di depan gue
pulang satu per satu.

Udara Medan yang panas ga gue peduliin lagi. Sambil nenggak satu botol
minuman, mata gue tetep fokus ke satu titik : pintu auditorium.

Setengah jam kemudian, yang gue tunggu muncul juga.
Irham keluar dengan toga dan senyum yang lebar banget. Di sampingnya,
adiknya dan temen-temennya ribut ngajak selfie. Heboh banget,
ga kaya wisuda gue kemarin hahahahaha.

Gue ngeliat Irham ngambil hp dan nelpon seseorang.
Hp gue bunyi.

Gue : Iya halo
Irham : Vo kamu dimana?
Gue : Aku ngeliat kamu nih, dari gerobak ice cream walls
Irham : Manaaa.... OH iya iya aku liat

Irham ngelambaiin tangannya, serentak temen-temennya ngeliat ke arah gue.
Beberapa saat gue ngeliat mereka bisik-bisik, barulah Irham
dateng ngehampirin gue.

Irham : ada yang kirim salam tuh
Gue : Siapa?
Irham : mereka lah
Gue : waalaikumsalam gitu bilang
Irham : alah biain aja ntar makin gatel
Gue : ahahahaha well..

Irham dan gue sama-sama diem. Speechless..
but i know exactly what i feel. I'm so damn proud of this guy..

"Udah wisuda aja kamu," gue mainin balon biru yang gue ambil dari tangan Irham.
"Iya, jum'at ini kayanya aku udah balik," ujar Irham.
Gue ngangkat alis, "nggak ke Medan lagi?"
"Ke Medan sih, cuma nggak tau kapan.. Ibu juga lagi sakit."

Gue ngangguk. Ibu Irham memang sedang sakit. Jadi Irham bakal langsung
balik ke kota kelahirannya untuk membantu di toko.

Gue : Jadi sambil nunggu dapet kerja, kamu mau di toko dulu?
Irham : Iya, kasian ayah sendirian. Pegawai yang lain juga ga terlalu bisa main Coreldraw.
Gue : I see..
Irham : Kemarin ibu udah kontrol juga ke dokter, katanya emang mesti dioperasi
Gue : ... kalo dioperasi berarti...?
Irham : Iya

Irham tersenyum, tapi gue ngeliat cemas di matanya.

Enam tahun aku sama kamu Ham, kamu ga akan bisa nyembunyiin apa-apa.

Hari ini Irham wisuda, dengan IP yang jauh di atas gue waktu wisuda sarjana.
Makanya sekarang gue koas gencar banget belajarnya, paling nggak 3,5 harus gue dapetin
supaya aman ntar kalo mau ngambil spesialis. Itu pun masih dibawah Irham banget :nangislari:

Hampir setahun LDR-an, 3 tahun ngontrak bareng, sisanya jarang ketemu
karena kesibukan di semester akhir, disamping gue juga koas ke Aceh.
Apa lagi yang bisa gue minta? Kesempatan yang diberikan buat gue emang ga sebentar..
tapi entah kenapa, masih terlalu singkat rasanya..

"Kamu berapa lama lagi?" Irham nanya sambil ngeliat-liat foto di kamera.
"Dua bulan lagi." jawab gue.
"Abis itu kamu balik ke Batam?"
"Iya.." gue meneguk sisa air mineral di tangan gue sebelum ngelempar botolnya ke tempat sampah.

"Vo, itu adik aku udah dateng, foto yuk," Irham berdiri dan ngulurin tangan.
Gue senyum dan nyambut tangannya, ngebiarin Irham ngebantu gue berdiri.


.....



Gue mendaftar di forum sebelah waktu usia gue 15 tahun. Saat itu semua membernya baik dan hangat,
jarang nemu yang punya tujuan untuk sekedar mencari teman tidur. Waktu itu gue berteman
baik dengan seorang dokter muda, koas. Gue masih inget nama dan wajahnya, gue masih inget
support yang dia kasih ke gue setiap kali gue down. Dia bahkan meluangkan waktunya untuk
nelpon atau nge-sms gue, ngasih gue semangat tiap hari.

Gue terinspirasi dengan beliau, yang sekarang sudah menjadi dokter yang handal. Gue
tau karena gue ngebaca nama beliau ada di media, lokal maupun asing.
Gue pernah sempat memberanikan diri menyapa di twitter, tapi tidak ditanggapi.
Tapi gue ga sakit hati, karena gue tau saat-saat kaya gini bakal dateng..

Suatu saat kita akan berubah, dan gue ngerasa.. waktu gue ga bakal lama lagi.
Gue kangen dengan teman-teman gue yang gue kenal dari forum ini.
Jujur gue ga pernah lupa, dan ga ada niat pengen ngelupain semuanya.
Gue dibimbing penuh, dijaga, dikasih semangat karena usia gue yang sangat muda waktu itu.
Semuanya ramah, semuanya baik..

Tapi semuanya mulai hilang satu per satu. Dan gue tahu benar, mereka ga ninggalin
semua ini tanpa air mata. Berat, ninggalin jati diri kita yang sebenarnya.
Disaat kita tahu kebahagiaan kita berada di mana, disaat kita menghabiskan
umur kita untuk nyari mana yang namanya cinta, satu-satunya hal yang bisa 'menghidupkan' dan
ngebuat kita tetap bertahan dan punya tujuan. Disaat kita tahu untuk siapa kita
ada, untuk siapa kita berusaha..

Gue ga tau apakah mereka yang udah lama pergi masih sesekali mengingat gue,
atau kehangatan bersahabat tanpa peduli jarak dan usia.

Gue ga tau apakah mereka masih sesekali mengingat orang-orang
yang membawa seluruh jiwa mereka pergi, orang-orang yang harus
mereka ikhlaskan dengan berat yang teramat sangat..

Menjadi seorang gay, bukanlah hal yang kita inginkan. Tidak ada yang ingin
menjalani hidup dalam rasa takut yang konstan. Namun gue ga bisa ngelakuin hal lain
selain menerima diri gue. Gue yang harus berjuang lebih keras di jalan berbeda,
gue yang harus selamanya merahasiakan seseorang yang gw sayang dari dunia,
dan membiarkan cibiran dari orang-orang yang ga tau gimana capeknya jadi seorang gay.

Dulu gue pernah nangis sejadi-jadinya. Karena gue iri, gue marah ke Tuhan.
Kenapa gue ga bisa suka sama cewek? kenapa gue ga dibolehin jatuh cinta?
Kenapa tuhan pilih-pilih? Gue juga pengen tau gimana rasanya punya perasaan sayang
ke orang lain, gue pengen tau gimana rasanya punya seseorang yang juga sayang sama gue.
Masa cuma orang normal yang diberikan kesempatan seindah itu?
masa cuma orang normal? masa cuma orang normal?

Lalu gue mulai 'mati rasa'. Gue ga lagi ngerasa sedih sedalam itu,
ga lagi sepeduli itu, ga lagi se emosional itu. Gue nyari, nyari dan nyari dimana
gue bisa bahagia. gue terus nyari, bertahun-tahun, sampai akhirnya waktu dan cerita
tak berakhir indah mengantarkan gue ke Irham. Laki-laki pendiam berperangai halus yang
rasanya ga berhak gue rangkul sampai detik ini.

hehe..
Rasanya udah lama sekali mata gw ga terasa tersengat oleh sesuatu.


Gue sekarang tau gimana rasanya sayang dan disayangin orang.
Ga perlu lagi browsing sana sini mencari tahu cinta itu apa,
seperti apa rupanya, kaya yang gue lakuin waktu umur 15 tahun dulu.

Pasang seatbeltnya!, sarapan dulu sana!, kamu kok makan mie lagi?,
udah dulu main laptopnya!, telpon aku kalo udah nyampe ya... ternyata
cinta bisa bersembunyi di balik semua ucapan itu. Ternyata cinta ada dimana-mana,
kalau kita sempatkan sejenak untuk merenung dan mensyukuri semua yang udah
terjadi.

Tuhan mendengar gue waktu itu, dan betapa maha baiknya ia yang udah
nunjukkin betapa indah hal gue pinta..

dan betapa mahal pula harga yang harus gue bayar...

_________________
Gambar


Atas
 Profil  
 
Tampilkan post-post sebelumnya:  Urutkan sesuai  
Postkan topik baru Balas ke topik  [ 124 post ]  Pergi ke halaman Sebelumnya  1 ... 3, 4, 5, 6, 7  Berikutnya

Waktu dalam UTC + 7 jam


Topik2 lain yg mirip di Gay Indonesia.net:
 Topik2   Pengarang   Balasan   Dilihat   Post terakhir 
Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. catatan ku

gerhardt

5

315

Min Des 16, 2012 2:05 pm

gerhardt Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. catatan siboy :)

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1, 2, 3 ]

siboy

39

996

Sen Jun 25, 2012 11:21 pm

siboy Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. catatan harian gw...

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1, 2 ]

chris.evan

19

1368

Sab Mei 19, 2012 11:45 pm

chris.evan Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. Catatan Kecil ~Sealo~

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1, 2 ]

~Sealo~

22

795

Min Nov 13, 2011 4:30 pm

~Sealo~ Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. Catatan tentang hidup'ku

Die

9

2406

Sab Nov 19, 2011 7:17 pm

Die Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. catatan campur aduk.....

blancmint

9

369

Sel Nov 29, 2011 4:15 am

blancmint Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. Catatan Kecil : VANDES

vandes

3

378

Rab Mar 14, 2012 2:13 am

dentajogja Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. hanya sebuah catatan u.u

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1, 2, 3 ]

edd

38

939

Sab Jun 15, 2013 5:19 pm

dentajogja Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. Catatan Pengagum Senja

~Sealo~

7

337

Sab Jun 07, 2014 2:06 am

apro Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. My Notes... (CATATAN 15012012 12:39 AM @page 19)

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1 ... 19, 20, 21 ]

creztcent

375

5254

Rab Feb 08, 2012 10:03 pm

creztcent Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. my notes (hanya catatan kecil)

udee

10

456

Jum Nov 18, 2011 9:39 am

Shinclar Tamam Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. Catatan Hati Xander ( 2 : HARD TIME )

xander_blaine

12

374

Min Agt 18, 2013 7:40 pm

xander_blaine Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. UNTOLD STORY : SEBUAH CATATAN RAHASIA KECIL KEHIDUPAN

omjin

13

919

Sel Mei 22, 2012 9:02 pm

vian_aditama Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. The Diary of a Moron #3 Overture [updated pg. 2]

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1, 2 ]

moron

30

587

Jum Jul 13, 2012 11:33 am

moron Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

Tidak ada post yang belum dibaca untuk topik ini. Dark Ard - Udah ah, jangan pacaran (Updated)

[ Pergi ke halamanPergi ke halaman: 1, 2, 3 ]

Dark Ard

42

1119

Sab Des 03, 2016 1:03 pm

Dark Ard Lihat posting terbaru - Gay Indonesia Forum

 


Siapa yang online

user yang berada di forum ini: Google [Bot] dan 17 tamu


gay Catatan Arvo : Storyline #20 Updated Indonesia
gay Dark Ard - Udah ah, jangan pacaran (Updated) Indonesia
Anda tidak dapat membuat topik baru di forum ini
Anda tidak dapat membalas topik di forum ini
Anda tidak dapat mengubah post anda di forum ini
Anda tidak dapat menghapus post anda di forum ini

Lompat ke:  


Gay Indonesia Forum is powered by phpBB® 2012 phpBB Group, Zend Guard V.5.5.0, and phpBB SEO